Foto 13 Mei 2019 menunjukkan gambar Bulan yang diabadikan dari Cannes, selatan Perancis. Bulan terus menerus menyusut hingga menyebabkan permukaannya berkerut, menurut analisis pencitraan Bulan yang dirilis oleh Lunar Recoinnaisance Orbiter (LRO) milik NASA. Foto 13 Mei 2019 menunjukkan gambar Bulan yang diabadikan dari Cannes, selatan Perancis. Bulan terus menerus menyusut hingga menyebabkan permukaannya berkerut, menurut analisis pencitraan Bulan yang dirilis oleh Lunar Recoinnaisance Orbiter (LRO) milik NASA. (Foto: AFP)

Studi: Bulan Menyusut, Apa Penyebabnya?

Bulan terus menerus menyusut hingga menyebabkan permukaannya berkerut dan mengalami guncangan gempa, menurut analisa pencitraan Bulan yang dirilis oleh Lunar Reconnaisance Orbiter (LRO) milik NASA, Senin (13/5).

Seperti dilaporkan AFP, sebuah survei terhadap lebih dari 12.000 gambar menunjukkan cekungan bulan Mare Frigoris dekat kutub utara sudah retak-retak dan bergeser. Cekungan Mare Frigoris adalah satu dari cekungan-cekungan luas yang sudah lama diasumsikan mati dari pandangan geologi.

Tidak seperti Bumi, Bulan tidak memiliki lempeng tektonik. Aktivitas tektonik terjadi ketika Bulan pelan-pelan kehilangan panas saat terbentuk 4,5 miliar tahun yang lalu.

Hal itu menyebabkan permukaannya berkerut seperti anggur yang mengerut menjadi kismis.

Karena kerak Bulan rapuh, kekuatan-kekuatan itu menyebabkan permukaan pecah saat bagian dalam menyusut dan menghasilkan yang disebut patahan dorong, di mana satu bagian kerak terdorong ke atas bagian yang berdekatan.

Akibatnya, Bulan “mengurus” sekitar 50 meter dibandingkan beberapa ratus miliar tahun sebelumnya.

Para astronot Apollo yang pertama mengukur aktivitas seismik di Bulan pada 1960an dan 1970an menemukan sebagian besar terjadi di dalam bagian perut Bulan. Sementara sejumlah kecil terjadi pada permukaan.

Analisis tersebut diterbitkan di jurnal Nature Geoscience dan meneliti gempa bulan dangkal yang direkam oleh misi Apollo. Kemudian, analisa tersebut menghubungkan gempa-gempa tadi dengan fitur permukaan Bulan yang sangat baru.

“Sangat mungkin lempeng-lempeng tersebut masih aktif saat ini,” kata Nicholas Schmerr, lektor madya geologi dari Universitas Maryland yang ikut menulis studi tersebut.

“Anda jarang menyaksikan gempa tektonik aktif di tempat lain kecuali Bumi. Jadi menarik untuk berpikir lempengan-lempengan itu masih menimbulkan gempa di Bulan.”

Sumber: voaindonesia.com

Rate this item
(0 votes)

Related items

  • SpaceX Luncurkan 64 Satelit Sekaligus

    WASHINGTON — SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 ke ruang angkasa, Senin (3/12), dengan muatan tak biasa: 64 satelit. Ini adalah rekor untuk peluncuran satelit dalam jumlah besar di Amerika Serikat.

  • Miliarder Jepang Jadi Penumpang SpaceX Pertama ke Bulan

    SpaceX, perusahaan transportasi luar angkasa milik Elon Musk, mengumumkan miliarder Jepang, Usaku Maezawa, sebagai penumpang pertama penerbangan ke bulan, Reuters melaporkan, Selasa (18/9). Maezawa adalah pendiri dan kepala eksekutif perusahaan retail busana, Zozo.

  • Pesawat Antariksa Cassini Siap Diterbangkan ke Planet Saturnus

    Setelah menyelesaikan misi 20 tahun, termasuk dua perpanjangan waktu, pesawat antariksa Cassini sedang bersiap untuk terjun ke planet Saturnus pada hari Jumat (15/9).

Leave a comment

Make sure you enter all the required information, indicated by an asterisk (*). HTML code is not allowed.